Seoul

Assalamualaikum bapak ibu… karena sedikit gabut saya mau cerita cerita tentang Backpackeran ke Korea Agustus 2018 kemaren.

Jadi ceritanya ke Korea ini agak mendadak, karena waktu Juli kemaren kan coba coba ngajuin cuti, eh keajaiban ternyata cuti saya diterima (biasanya mau pulang cepet aja kudu berjuang dan ngajuin cuti pun sering ditolak)
Yaudah tuh akhirnya mikir mikir mau ngapain aja selama cuti.

Awalnya cuma mau jalan ke jogja, tapi kayaknya kurang nampol kalo dapet cuti semingguan ke jogja tok. Jarang2 kan bisa dapet cuti lama gini, malah mungkin cuma sekali seumur hidup doang ini mah bisa dapet cuti semingguan. Fix lagi khilaf pasti atasan ane pas nyetujuin ni cuti, soale doi model model kerja rodi dan anti dengan istilah “Kita ini insan, bukan seekor sapi“.

oke bodo amat lanjuut…

Yaudah tuh masi mikir mikir kan mau jalan kemana. Sampai akhirnya pas browsing2 gitu kebetulan ngeliat iklan Wisata Korea di iklan internet. Akhirnya dari situ kepikiran buat ngabisin cuti ke Korea.

Tapi sebetulnya semenjak SMA emang ada kemauan buat ke Korea sih. Dulu pas masi SMA alasan pengen ke Korea masi pathetic… yaitu ke Korea karena mau liat G.NA, SNSD, 2NE1, gitu gitu daahhh 🙁
tapi semenjak lulus SMA ga ngikutin lagi Korea Korea an…. btw baru tau banget kalo mereka dah ilang semua…
(G.NA kena skandal, 2NE1 dah bubar lama, SNSD masi hidup tapi sisa 5 member tok) so sad wkkwkw

Lalu pas kuliah juga sebetulnya ada kemauan buat ke Korea, tapi kali ini karena mau nyari program exchange or double degree gitu, sayangnya ga kesampean karena ga ada program yang ke Korea dulu saya cari cari pas masi kuliah (mungkin saya nya aja yg kurang telaten nyarinya karena setelah lulus ternyata ada banyak program begituan ._.)
Setelah lulus dan kerja, kepikiran juga buat S2 disana. Sempet nyoba nyoba daftar beasiswa juga, tapi ga lolos hehe (jujur emang kurang keras perjuangan, ditambah sambil kerja yang riweuh bikin apply beasiswa jadi agak berat)

Dan mungkin saat cuti ini lah waktu yang paling tepat buat ngerasain jalan jalan ke negeri gingseng yang dah lama banget ane idam idamkan jajaja xaxaxaxa…

Setelah mikir mateng mateng, ngecek harga, dan cek persyaratan persyaratannya akhirnya bener bener yakin kalo cuti kali ini kudu ke Korea.

Persiapan Ke Korea

Pertama kali yang harus dilakuin adalah nyari tiket kesana (ya iyalah). Agak mendadak mesen tiketnya, ditambah lagi berangkatnya pas hari mau libur… mehong polll shiet… Kemaren dapet tiket PP sekitar 7 jt, kalo promo bisa dapet sekitar 3,5 jt an PP (mayan bedanya tapi mau gimana lagi kalo waktu cuti yg ga bisa ditebak). Btw harap diperhatikan kalo nama di tiket harus sama dengan nama di paspor, kalo ga mau ribet, harus bener bener samain hurufnya (titik dan singkatan samainnn plek).

skyscanner.com salah satu web terbaik untuk mencari tiket pesawat murah

Untuk masalah baju sesuaikan sama musimnya ya. Jangan pas musim dingin malah bawa nya cuma baju baju tipis tanpa bawa jaket tebal. Bukannya jalan jalan yang ada malah sakit karena kedinginan. Musim di Korea ada musim dingin bulan Desember – Februari, musim semi bulan Maret – Mei, musim panas bulan Juni – Agustus, dan musim gugur bulan September – November.

Selanjutnya adalah masalah Visa dan Paspor. Untuk pembuatan Visa dan Paspor ini bisa dibaca di post saya yang ini (https://harisrestu.com/2018/11/24/membuat-paspor-dan-visa-korea-selatan/)

Lalu barang bawaan. Kalo saya sih bawanya

  • Laptop (kalo perlu aja misal buat kerjaan or mau edit Foto Video)
  • Tempat Makan, Tempat Minum (Beli Aqua botol di Korea juga gpp)
  • Kacamata, Payung
  • Baju Celana Bagus (sesuaikan ma musim pas lagi disana)
  • Baju Celana Tidur
  • Sempak dan Baju Dalem
  • Parfum, Jaket, Minyak Rambut, Uang
  • Sepatu, Kaos Kaki, Topi
  • Sabun, Laptop, Casan HP, Powerbank, Kamera, Sunblock, Stabilizer HP, Deterjen (kalo emang mau nyuci)
  • Batere cadangan Kamera 3 biji
  • Kupon Diskon
  • Tas ransel buat dipake pas jalan jalan disana

Selanjutnya masalah duit, saran saya sih bawa duit won dari Indonesia biar ga ribet. Kalo ngambil duit disana pake atm kena biaya penarikannya. Lumayan biaya penarikannya sampai 3600 won, trus ratenya juga ga terlalu bagus. Jangan tuker di Bandara apalagi tuker Rupiah di Korea… ancur dah ratenya.
Kalo mau bagus mending tuker di VIP Money Changer, Peniti Money Changer, atau Valuta Artha Mas. 3 tempat itu yang menurut ane bagus banget ratenya. Semuanya di sekitaran Jakarta.

Peniti Money Changer di Artha Gading

Valuta Artha Mas (Paling Rekomen se Jakarta)

Hari Keberangkatan

Tibalah pada hari keberangkatan. Pesawat ane jam 1 malam. Jadi siang harinya tu masi kerja, otomatis kan otw ke bandaranya tu malem malem abis pulang kerja. Dan ternyata bus damri ma kereta bandara udah ga ada jam 9 an… hadehhh…. akhirnya minta dianter ma orang tua.

Oh iya biar hemat siapin roti dan air mineral biar ga perlu lagi beli beli makanan lagi pas terbang. Mayan bikin laper kan… terbang berjam jam, trus kalo beli di pesawat dah berapa harganya.

Untuk keberangkatan saya kemaren, itu kudu transit dulu di Kuala Lumpur, baru lanjut ke Korea. Pas di Bandara Kuala Lumpur ni ada satu emak emak Malaysia ngajak ngomong. Ternyata walaupun satu rumpun dan bahasa nya mirip mirip… tetep aja yak bingung mencernanya -_- akhirnya itu emak emak menjauh karena bingung juga ngomong ma gua…

Bacanya agak ngikik

Yawes tuh lanjut, akhirnya masuk ke pesawat menuju Korea. Kalo ditotal sih perjalanan ke Korea dari Indonesia 7 jam an di udara. Ini juga pertama kalinya saya naek airbus yg seat 3 3 3 wkwk kudet sangat.

Nyampe di Korea Selatan

Koreaaa

Setelah perjalanan panjang dan lumayan agak lama di udara, akhirnya saya sampai juga di Korea… masi syok dan terngiang ngiang pas turun karena masi ga percaya akhirnya nyampe juga di Korea.

Incheon International Airport

Pertama tama pastiin dulu kita di Korea Selatan, bukan di Korea Utara…. kalo dah bener baru lanjut masuk ke bandaranya…
Susah juga kalo beda Korea…
Bandara Incheon bagus bingit, luas, bersih, mantep dah. 
Pas kita nyampe bandara Incheon, turun pesawat, kita kudu naek kereta bandara dulu menuju terminal 1. Jadi pas turun pesawat tu bukan langsung ke terminal aslinya. Ya mirip mirip kayak APMS di bandara Soekarno Hatta… bedanya ini nganterin dari pesawat ke Terminal..

Di terminal 1 ini jangan lupa beli T-Money di convenience store yaak. T-Money ini sebuah kartu serba guna yang bisa di gunakan untuk berbagai keperluan Pembayaran selama di Korea Selatan, seperti Pembayaran Subway, Bis, Pembayaran di 7-Eleven atau Convenience Store lainnya, dan masih banyak lagi.

Onyoe juga neh E-Money nya Korea

Kalo saya sih beli 50.000 won, cukup kok segitu buat transportasi 6 hari. Harga T-Money kemaren pas saya beli 3000 won. T-Money bisa direfund di semua convenience store pas kita balik, jadi jangan lupa refund ya di bandara kalo dah bener bener selese jalan jalannya.

Lalu setelah itu beli koneksi internet. Yakali keliling korea ga pake internet. Kalo saya sih pesen nya di aplikasi Klook. Di aplikasi itu ada rental wifi sama jualan kartu sim. Rental wifi lebih murah tapi harus punya kredit card, kalo kartu sim emang agak mahal perharinya (beda Rp20 rb sama rental wifi) tapi kartu sim ga bakal takut lagi abis batere kayak pake wifi portable dan ga perlu dibalikin lagi kayak rental wifi. Kalo ane sih beli nya kartu sim KT Olleh yang 10 hari (Rp 420.000)

Ganti XL ke KT

Abis itu tinggal cari cara ke guesthousenya gimana. Sebetulnya ada dua cara yaitu naek bus atau naek subway. Kalo naek bus harga 15.000 won, kalo subway 4.150 won. Bedanya kalo naek bus ga ribet transit. Guesthouse saya kan di Myeondong, tepatnya di 24 Namsan Guesthouse. Nah kalo naek bus tinggal naek bus di salah satu gate bandara (saya lupa gate brpa tapi semuanya termpampang jelas kok di bandara) trus turun busnya di Myeondong Station, abis itu jalan deh 5 menitan ke guesthouse.

Jalur AREX (Airport Railroad)

Kalo naek subway, caranya cari stasiun bandara Incheonnya (ada dibawah banget), jalurnya AREX (Airport Railroad) lalu pilih yang All Stop Train biar murah (yang express agak mahal tapi lebih cepet soalnya ga berenti di tiap stasiun). Begini perbandingannya:

– Express (Dewasa 9000 won, Anak: 7000 won)

  • Incheon Terminal 1 → Seoul Station 05:23 (kereta pertama) – 22:48 (kereta terakhir) perjalanan 43 menit
  • Incheon Terminal 2 → Seoul Station 05:15 (kereta pertama) – 22:40 (kereta terakhir) perjalanan 51 min

– All Stop Train (Dewasa Anak 4150 won)

  • Incheon Terminal 1 → Seoul Station 05:25 (kereta pertama) – 23:39 (kereta terakhir) perjalanan 58 min
  • Incheon Terminal 2 → Seoul Station 05:18 (kereta pertama) – 23:32 (kereta terakhir) perjalanan 66 min

Tap dulu T-Money nya, masuk, trus naek deh ke keretanya. Setelah sampe Seoul Station transit ke line 4 yang menuju Myeondong ya… jangan sampai salah naik ke arah yang sebaliknya. Lalu turun di stasiun Myeondong keluar di exit 3, trus jalan deh… 5 menitan nyampe ke Guesthousenya. T-Money yang terpakai 4.150 won.

Jangan Lupa Ganti Line di Seoul Station

Saran saya kalo nginapnya di daerah Myeondong mending naek subway aja biar cepet… dan cuma transit sekali trus naek tangga dikit doang. Kalo mau lebih simple lagi naek bis cuyyyy….

Hari Pertama

Oke untuk hari pertama ini saya sampe di Guesthouse sudah malam sekitaran jam 7. Setelah beberes di kamar dan mandi, saya langsung keluar buat explore Myeondong di malam hari. Rencananya sih jalan jalan di pusat perbelanjaan Myeondong dan ke Namsan Seoul Tower. Tapi karena lumayan agak memakan waktu juga saat liat liat di Myeondong jadinya ga sempet lagi ke Namsan Seoul Tower.

Di Myeondong ini bisa dibilang surganya buat belanja fashion merk merk terkenal dan belanja skin care murahh. Harganya bisa 3x lebih murah dibanding di Indonesia. Ga heran banyak yang buka jasa nitip nitip kalo orang Indonesia jalan kesini. Jajanan jalanannya juga enak enakkk…

Myeongdong

Adek Ane BTS Garis Hard

Di belakang pusat belanja Myeongdong juga ada Cathedral gede. Lumayan agak ke belakang banget posisinya si Cathedral Myeongdong. Emang bagus dan gede Cathedral nya. Tapi pas tu malem banyak lampu yang udah dimatiin gitu ma abang abangnya… Mungkin kalo siang kayaknya bakal bagus buat foto foto.

Myeongdong Cathedral

Lanjut lagi jalan jalan liat liat Myeondong. Kalo kalian para cewe pengguna produk kecantikan dari Korea, saran sih cuma satu, jangan kalap kalap amat liat harga harganya yang sangat murah. Abisin dulu duit buat liburan, masalah belanja bisa di hari terakhir (Tapi ini saran kayaknya ga mungkin didenger sih)

Di Myeongdong ada ayam goreng terkenal, namanya “Twotwo Chicken”. Harganya bisa sampe 20 rb won lebih tapi emang enak bingit dan dapet banyak. Kalo nasinya beli di convenience store kayak Seven Eleven, GS25, or CU. Tiga itu mirip mirip Alfamart Indomart dan 212 mart nya Indonesia gitu dah.

Harga nasinya waktu itu paling murah di Seven Eleven (sekotak 1350 won, kalo beli 2 gratis 1, berarti 2700 won dapet 3). Yauda dah, tiap hari beli nasinya di Seven Eleven. Masalah lauk urusan belakang. Cara masak nasinya gampang, tinggal di oven 2 menit. Kalo di Guesthouse ga ada microwave, biasanya tiap convenience store di Korea selalu sedia microwave buat manasin makanan gitu. Kalo mau hemat kaga usah makan di restoran, beli aja nasi ma lauk di Sevel trus makan di Guest House… aslii mahal bener makan berat di Korea

Setelah lelah belanja.. saya kembali ke Guesthouse, beres beres kamar, mandi, dan siap siap buat tidur karena besok harus bangun pagi buat jalan jalan.

Hari Kedua

Di Guesthouse ada sarapan gratis gitu kayak roti, sereal, telor, susu dan es jeruk. Mayan dah tiap pagi bisa menghemat, siang juga bisa dihemat karena makan pagi dibawa juga buat ntar makan siang huehueuhehuehue.

Hari kedua tujuan saya ke Pulau Nami dan beberapa tempat disekitanya. Ada tiga cara buat ke Nami, yaitu

  • Menggunakan Taksi / Sewa Mobil. Jika kalian tidak mau repot, opsi ini bisa di pakai, banyak sekali penyewaan Mobil di Seoul, bisa di cek Via Google. Tapi ini opsi yang pasti paling mahal.
  • Menggunakan Tour Bus. Tiap hari ada Tour Bus yang berangkat dari Insa-dong (Dekat West Gate Tapgol Park), Namdaemun (Sungnyumen Square Bus Stop, di depan Nongdaemun Market) dan Myeongdong (Dibelakang dari  Shinsegae Department Store). Tiap pukul 09.30 AM. Seharga 15.000 Won (PP).
  • Menggunakan Subway Train. Waktu perjalanan sekitar 1,5 – 2 jam, seharga 2250 – 2350 Won One Way.

Dari Myeondong ke Gapyeong

Diperjalanan saya ketemu orang indonesia yg lagi mau presentasi penelitian gitu, doi bareng 2 temennya. Lumayan lah saya jadi ga bingung jalan. Hati hati di stasiun Sangbong, pilih yang menuju stasiun Gapyeong.

Di stasiun Gapyeong ada 3 pilihan lagi yaitu

  • Bus sekali jalan ke Nami, harganya sekitaran 1250 won. Inget ya ini cuma sekali jalan.
  • Naek Taxi. Mahal tapi ga ribet.
  • Gapyeong City Tour Bus harganya 6000 won buat seharian. Ini yang paling worthed soale 6000 won itu bisa bebas naek bus seharian. Karena di Gapyeong bukan cuma Nami doang yang perlu dikunjungi

Gapyeong Station

Jadi di daerah Gapyeong itu banyak tempat wisata seperti Gapyeong Rail Bike, Nami Island, Petite France, dan Garden of Morning Calm. Di Nami juga ada Zipwire.

Tiket ke Nami yg pake kapal harganya 13000 won. Agak kaget karena di brosur harga yang tertera 8000 won untuk lokal dan 6000 won untuk turis asing, pas saya tanya ternyata dah berubah harganya dari Juli kemaren… hadehhh.

Cara laen nyebrang ke Pulau Nami pake Zipwire gituu, harganya 40 rban won, mahal banget bujugg, gajadi naek ane. Tapi Zipwire nya emang tinggi banget. Pasti seru sih… cuma pas bayarnya aja yg ga seru :’)

Zipwire ke Nami

Pulau Nami

Naminara Republic

Di Pulau Nami kita bukan hanya sekedar jalan jalan. Banyak interest place seperti restorannya, galeri buku, kolam renang, kebun kebunnya, kerajinan tangan, drama gallery, sewa sepeda, tour keretanya, dan tidak lupa juga banyak performance yang bisa kita nikmati secara gratis.

Yang paling wajib di Pulau Nami, jalanan yang ditanami dengan barisan pohon tertentu serta patung drama Winter Sonata nya. Serasa belum ke Nami kalo belum foto ma 2 itu. Yang favorit Metasequoia Road nya sehh..

hmmm

hmmmmmmm

Tips dari saya:

  • Jangan lupa bawa air mineral dari Guesthouse. Kalau ga bawa, bisa beli di convenience store deket gerbang masuk. Karena perjalanan agak panjang dan melelahkan dikit. Kecuali mau keluar ekstra biaya buat naek kereta nami or sewa sepeda… tapi tetep aja butuh aer mineral sih ._.
  • Ada toilet di gerbang masuk… buang semua yg mengganggu dari baden disini.
  • Makanan agak mahal, jadi tidak disarankan buat makan di restoran dalam Pulau Nami. Lebih baik makan dulu sebelum di Pulau Nami dan bawa bekal seperti roti rotian yang disediakan oleh pihak Guesthouse buat dimakan di Pulau Naminya
  • Banyak Exhibition Hall, Gallery, dan Toko Kerajinan Tangan yang bisa dinikmati secara gratis
  • Setelah sampai di ujung, baliknya menggunakan kereta saja agar tidak terlalu melelahkan untuk jalan balik.
  • Ada Musholla di tengah Pulau Nami.

Petite France

Petite France

Setelah puas jalan jalan di Pulau Nami, lanjut jalan ke Petite France. Jangan lupa naek bus yang City Tour Gapyeong karena kita dah beli tiket buat seharian.

Petite France ni kayak desa budaya gitulo. Ada 16 bangunan bergaya Prancis, bisa juga sebagai tempat para turis beristirahat dan menikmati makanan khas Prancis, serta melihat-lihat busana tradisional dan kehidupan rumah di Prancis. Banyak pertunjukan yang bisa dinikmati secara gratis diantaranya pertunjukan boneka tali. Ada juga Orgel House yang didalamnya terdapat kotak musik berumur 200an tahun.

Orgel House

Garden of Morning Calm

Kebun Bunga nya Korea

Awalnya pengen nyoba Gapyeong Rail Bike tapi udah kesorean. Dan bis Gapyeong serta kereta yang ke Seoul ga sampai malam, sisa satu jam doang jadinya untuk jalan jalan. Akhirnya diputuskan jalan jalan ke Garden of Morning Calm.

Biaya masuk ke Garden of Morning Calm waktu itu 8000 won. Garden of Morning Calm ni kebun bunga yang sangat luas. Kalo mau nyari udara seger, mau liat bunga bunga cantik, foto foto, or menikmati tanaman tanaman dari Korea disinilah tempatnya. Banyak Festival juga sepanjang tahun.

Lumayan cape juga sih karena jalannya sambil lari larian. Ngejar waktu coy… Biasanya orang kesini buat jalan santai gitu dan menenangkan diri, apalagi ada jalur khusus buat relaksasi. Tapi kemaren karena buru buru dan ngejar waktu kaga dapet sama sekali tenangnya jalan kaki.

Alhamdulillah masi kekejar bis terakhir buat balik ke stasiun. Kalo ga dapet tu bis terakhir gua ga tau lagi gimana baliknya ke Myeongdong.

Sesampainya di stasiun Myeondong, daripada ke Guesthouse langsung, ane milih buat mampir dulu ke Line Store. Disini jual berbagai macam benda tokoh tokoh Line Friends dan BT21. Ada buku, boneka, kipas, kaca, baju, tas, dll. Kalo untuk harga memang agak sedikit mahal (gantungan kunci saja bisa ada yang 12.000 won) tapi memang wajib beli salah satu karena emang lucuuq dan Line Store ni jadi salah satu ciri khas barang dari Korea gitu.

Line Firends Store

Jangan lupa juga nyobain jajanan yang banyak banget dijual disepanjang jalan Myeongdong…

Ini enak semua asli

Btw karena terlalu lama jalan jalan di Myeondong akhirnya gajadi lagi ke Namsan Tower karena sudah kemalaman

Hari Ketiga

Di hari ketiga, ane mulai belajar bagaimana memanfaatkan roti gratis yang disajikan Guesthouse tiap pagi. Jadi ceritanya, biar hemat saya diem diem masukin roti ke tas. Tujuannya biar ntar siang ga perlu makan makan lagi, tinggal makan roti yang di dalem tas beres deh huehuehuehue….

Btw hari ini kesiangan dikit, tepar gara gara kemaren full jalan di sekitaran Nami trus malamnya full jalan jalan di Myeondong. Usahaian kalo dah full jalan seharian tidur cepet yak, kalo gak besoknya bakal melayang jalannya.

Hari ini tujuan saya tur ke beberapa Palace di Korea yaitu ke Gyeongbokgung Palace, Changdeokgung Palace, Changgyeonggung Palace, Deoksugung Palace, Jongmyo Shrine

Deoksugung Palace

Tujuan pertama adalah Istana Deoksugung, lokasinya tepat di depan Seoul Plaza. Naek subway aja biar hemat. Sebelum masuk ke Deoksugung bisa liat liat dulu I Seoul U depan Seoul Plaza.

Seoul Plaza

Dalam bahasa setempat, Deoksugung bermakna istana yang dipenuhi budi pekerti dan berumur panjang. Merupakan satu dari lima grand palace peninggalan Dinasti Joseon, kerajaan terakhir Korea Selatan yang berkuasa hingga tahun 1910. Empat istana lainnya adalah Gyeongbokgung, Changdeokgung, Changgyeonggung, dan Gyeonghuigung

Yang ga boleh dilewatkan di Deoksugung adalah free rental hanbok nya dan upacara pergantian pengawalnya. Oh iya, satu dari sekian pengunjung bisa ikut Upacara Pergantian. Kebetulan saya yang ikut waktu itu huehue…

Marbot

Waktu berkunjung kesana kita juga agak beruntung karena ada Free Tour Guide dari tempat les bahasa Inggris di Korea gitu.. mayan lahh guide gratis. Masih 15 tahun namanya Julia doi bahasa inggris nya bagus banget jadi ya lumayan paham sejarah Deoksugung Palace.

Free Tour Guide dari Youth Cultural Corps

Gyeongbokgung Palace

Setelah puas di Deoksugung, langsung gaspol ke Gyeongbokgung Palace. Dari Deoksugung ke Gyeongbokgung ini harus naek subway ke stasiun Gyeongbokgung. Istana Gyeongbok adalah simbol keagungan kerajaan dan rakyat Korea. Di Gyeongbokgung ini juga saya dapat free tour guide. Nama guidenya Ryan masi SMA, doi ternyata hobi juga maen game khususnya game LoL. Tapi anehnya kok dia ga tau Dota ya.

Ryan pemaen League of Legend yg gatau Dota

Si Ryan juga cerita kalo dia belajar tiap senin sampe jumat tu sekolah ampe sore, trus dilanjutin les dari sore ampe jam 11 an (buset dah), trus sabtu les, jadi cuma hari Minggu doang yang bener bener kosong.

Ada 2 museum di Gyeongbok yang ga boleh dilewatin, yaitu National Palace Museum of Korea dan National Folk Museum of Korea.

Changdeokgung Palace

Di perjalanan ke Changdeokgung saya nyempetin ke Seoul Metro Art Center. Lokasinya ada di dalam stasiun Gyeongbukgung.

Tujuan kesini sebetulnya buat istirahat bentar (cape banget asli jalan keliling di Deoksugung ma Gyeongbukgung), tapi ternyata pameran lukisan di dalemnya lumayan juga fufufu.

Ke Changdeokgung caranya naek subway trus turun di stasiun Anguk. Sempet salah jalan buat masuk karena ada renovasi di Changdeokgung Palace.

Changdeokgung

Istana ini adalah tempat persinggahan dari Dinasti Joseon di Seoul. Dinamakan Istana Changdeok dikarenakan arti dari Changdeok adalah makmur.

Dengan berkunjung disini, pengunjung bisa melihat keunikan arsitek dari Korea Selatan. Arsitektur yang ada di istana ini mengusung arsitektur di masa lampau.

Nah di Changdeokgung ini yang ga  boleh dilewatkan adalah Secret Gardennya. Masuk ke Secret Garden ini ga bisa sembarangan. Kita harus bareng bareng rombongan gitu. Kalo kemaren sih saya hoki banget pas masuk langsung ngejar rombongan gitu karena barusan jalan rombongan sebelumnya. Jadi ga perlu nunggu nunggu lagi langsung cusss… dan hokinya lagi ternyata ini rombongan khusus Foreign, jadi pemandunya pake bahasa Inggris. Metong juga kalo dapet rombongan yang bahasa Korea pemandunya. Saya juga baru nyadar kalo rombongan yang pake Bahasa Inggris tu cuma pagi dan sore itu doang.

Salah satu spot Secret Garden

Changyeonggung Palace

Posisinya Changyeonggung Palace ada di sebelahnya Changdeokgung Palace, jadi ga perlu ngos ngosan pindah tempat. Ini istana
aslinya adalah bangunan istana musim panas dari kaisar Dinasti Goryeo yang dibangun pada tahun 1104, kemudian diwariskan ke Dinasti Joseon dan merupakan salah satu dari Lima Istana Besar Dinasti Joseon.

Nyari wc

Jongmyo Shrine

Jalan ke Jongmyo ini agak gila sih…. posisi dah cape banget dan ternyata Jongmyo ini lumayan jauh dari Changyeonggung.
Jongmyo adalah kuil kerajaan yang tertua yang digunakan untuk tempat penghormatan dan ritual upacara.

Sesampainya disana ternyata dah tutup… astaga… Tutupnya jam 5 sore dan saya baru sampe disana jam setengah 6. Tapi alhamdulillah bapak bapak yang jaga baik. Dibolehin tuh masuk buat jalan jalan bentar sampe jam 6 an. Mungkin karena bapaknya nyadar kalo saya orang luar huehue.

Jongmyo Shrine

Baliknya pake bus ae karena posisi bus stop nya ada di depan Jongmyo Shrine dan ga perlu transit lagi. Sampe di Guesthouse bener bener tepar dan gajadi lagi ke Namsan Seoul Tower.

Hari 4

Hari ini mau liat liat segala hal yang berbau Kpop di Gangnam. Cara kesananya pake subway dan turun di stasiun Apgujeong.

Pertama tama dateng ke Gangnam Tourist Center buat nanya2 ada apaan aja di Gangnam. Abis dapet info yang cukup, tour dimulai dari K Star Road dan liat liat kantor mantep.

Kantor Lama JYP

FNC Ent

Big Hit Ent

SM Ent

Kemudian naek bis ke SM Coex Atrium. Tempat ini sejenis museumnya SM. Didalamnya juga ada tempat belanja dan theaternya. Ada milestonenya artis artis SM sama award award mereka.

Redeu Velveteu

Selese jalan di SM Coex langsung ke cafe BTS N Gather buat istirahat ma ngops ngops.

BTS Garis Hard

Di cafe BTS sempet mual jadinya buat hajat juga disono… abis itu naek bisa lagi menuju ke I Seoul U yang disebelah sungai Han. Disini istirahat duduk duduk dulu karena perjalanan lumayan bikin ngos ngosan.

Malamnya ke Gwanghwamun Square buat liat Patung Sejong, ke Haechi Plaza, dan liat Patung Yi Sun-sin.

Setelah itu lanjut belanja di Dongdaemun, Dongdaemun Plaza, Doota Duty Free. Kalo untuk harga sebetulnya sih ga beda beda bgt sama di Myeongdong

Jalanan Dongdaemun

Dan diakhiri dengan menyusuri Pyengyechon Stream sebelum ke Guesthouse

Kalimalang Bekasi

Hari 5

Hari ini saya ngerasain Puasa Arafah di musim panas yang total puasanya lebih dari 16 jam… mantep sih. Btw ga tau kenapa kalo sholat Ied di Korea ternyata beda hari sama di Indonesia. Alhasil karena baru tau paginya, pas nyampe di masjid Itaewon dah pada selese semua sholatnya.

Banyak juga ketemu ma orang Indonesia yang telat tau kalo sholat Ied nya hari ini. Yawes… lanjut jalan ke Namdaemun market. Di Namdaemun ini pusatnya buat beli pernak pernik khas Korea, cocok buat belanja oleh oleh.

Namsan Seoul Tower

Abis belanja belanja akhirnya jadi juga ke Namsan Seoul Tower. Kalo mau murah banget naek bis aja. Namanya Namsan Sunhwan Shuttle Bus. Kalo pake bis murah cuma sekitar 1200 won doang. Tapi kalo pulangnya ada baiknya nyobain naek Cable Car juga biar ngerasain juga rasanya naek cable car.

Berikut beberapa list bisnya. Yang saya coba kemaren cuma bis nomer 2 posisi bus stop nya di terminal Chungmuro.

*sumber : http://www.nseoultower.co.kr/eng/visit/traffic.asp

Namsan Sunhwan Shuttle Bus No. 02

  • Lokasi Stasiun terdekat: Stasiun Chungmuro (line 3,4) exit 2 (depan Daehan Cinema) atau Dongguk Univ. Station exit 6 (line 3)
  • Jam operasi bis 07:00-23:30

Namsan Sunhwan Shuttle Bus No. 03

  • Lokasi Stasiun terdekat: Seoul Station (lines 1 and 4) exit 9, Itaewon Station (line 6) exit 4, Hangangjin Station (line 6) depan exit 2
  • Jam operasi bis 07:30-23:30

Namsan Sunhwan Shuttle Bus No. 05

  • Lokasi Stasiun terdekat: Myeong-dong Station (line 4) exit 3, Chungmuro Station exit 2 (depan Daehan Cinema)
  • Jam operasi bis 07:30-23:30

Setelah sampai di N Seoul Tower, jangan langsung ke atas. Banyak yang bisa kita datengin sebelum keatas seperti Ssentoy Museum dan Hello Kitty.

Jarak Bekasi Jakarta

Maapkeun

Setelah jalan jalan di Namsan Seoul Tower, malamnya dilanjutkan dengan melihat kantor YG dan belanja di Hongik. Pas di YG  lupa foto foto malah… hadewww

Untuk Hari ke 6 saya hanya belanja belanja di Myeondong karena sore nya harus sudah otw ke Bandara.

Untuk perjalanan ke Bandara ane pake Subway juga biar lebih murah ketimbang naik bus.

Thats a wrap… selesai juga cerita perjalanan saya selama di Korea.
Semoga cerita ini bermanfaat….. Intinya 6 hari doang bener bener belum cukup buat eksplore Seoul, bellum lagi ke Jeju dan Busan. Semoga bisa ke Korea lagii kapan kapan !!!

Kategori: Cerita

74 Komentar

Elvira · Desember 31, 2018 pada 09:36

Kalau boleh tau, seminggu itu habis berapa juta ya mas?

    harisrestu · Januari 1, 2019 pada 22:14

    sebetulnya tergantung keperluan kita pas di korea..
    kalo cuma buat makan murah dan jalan tanpa belanja2 seminggu bisa ga nyampe 2 juta
    tapi kalo sekalian belanja nah itu tergantung masing2

    aku makan cuma pake nasi instan lauk indomie (bawa sendiri dari indo), bayar guesthouse juga cuma 150 rb rupiah per malem
    abis duit banyak di tiket masuk tempat wisata dan belanja macem2

Madalena · Januari 3, 2019 pada 13:24

trimakasih berbagi pengalaman ..Mas Haris itu nama tempat nginapnya apa dan itu tidak pindah penginapannya ya. tk

    harisrestu · Januari 3, 2019 pada 13:36

    saya nginap di 24 Guesthouse Namsan… hooh ga pindah pindah selama 6 hari itu…

      Array · Januari 16, 2019 pada 19:19

      Permalamnya 150 mas ? Pesennya lewat app apa atau pas udah disana ? Soalnya sy cek di traveloka, paling murah 35 USD an

        harisrestu · Januari 17, 2019 pada 08:43

        oh iya itu itungannya pake promo dan kamar yang bareng
        saya dapet kamar buat 2 orang 300 rb karena promo, jadi kasaran nya per orang 150 rb wkwkwwk

nurul indra · Januari 20, 2019 pada 03:24

assalamu’alaikum kaak..
maaf numpang komen disini ^^

ada yang berencana pengen backpacker ke korea kah tahun 2019 ini?

aku insya Allah akhir maret mau ke korea..
dan aku lagi nyari temen backpacker juga karna temen yg ngajakin aku backpacker ke korea dari tahun lalu, tiba-tiba dadakan ngebatalin sepihak..kurang tanggung jawab gitu..

aku mau ngebatalin juga mikir 2x karna tiket udah dapet..huhu
jadi aku mau nekat kesana walaupun aku belum pernah ke luar negri sebelumnya.. ^^

barangkali ada yg backpacker juga atau ada info lain, ini kontak IG.kku kak^_^
@nurulindra99

makasi kaak ^_^

    harisrestu · Januari 20, 2019 pada 08:31

    waalaikumsalam mbak
    hahaha gapapaaa

    semoga dapet partner backpackernyaa
    coba cari di web https://www.couchsurfing.com/ mbakk… itu banyak tuh pilihan…

    Aya · Januari 27, 2019 pada 20:31

    Halo mba Nurul, kebetulan saya bakal ke korea tapi dari tgl 19-29. Saya berdua sama ade, kalo tgl nya sama mah bisa bareng ya kebetulan lagi cari temen juga ^_^

    Venny · Januari 30, 2019 pada 21:30

    Boleh. No hp nya berapa? Dan tgl berapa berangkat nya

    yayan · Februari 8, 2019 pada 13:46

    di undurin ke awal april bisa gak ? hehehehe

    Dwi Kartika · Maret 10, 2019 pada 19:34

    No WA brp?

nurul indra · Januari 20, 2019 pada 03:59

infonya detail banget kaaaak ^^
suka bangeeett..dan sesuai sama rencana destinasikuu ^^
makasi banget kak ^^

    harisrestu · Januari 20, 2019 pada 08:31

    hehe sama samaa mbakk

Trian Aprilianti · Februari 11, 2019 pada 17:53

So Awesome, mas nya. Tks infonya ya.

    harisrestu · Februari 13, 2019 pada 09:21

    sama sama mbak 😀

Yonika Putri · Februari 19, 2019 pada 08:44

Halo mas, mau tanya buat book penginapan pake aplikasi apa mas? Takut udah book dari sini gak ke apply disananya gitu gituu😔

    harisrestu · Februari 19, 2019 pada 08:47

    pake aplikasi booking.com mbakk… aman dan gaperlu bayar trus bisa cancel jugaa

    Fajarenii · Desember 2, 2019 pada 22:57

    Oiya kak mau nny, misalkan untuk beli tiket namanya harus sama dengan pasport? Walau pasport dan ktp beda?

      harisrestu · Desember 3, 2019 pada 08:16

      saya juga kebetulan antara ktp dan passport beda
      berdasarkan pengalaman, ane saranin nama tiket samain kayak yg di passport

      soalnya yg di cek pas di korea tu nama tiket dan nama yg di passport

        Ann · Januari 22, 2020 pada 18:38

        Kak, kemarin teman beli tiket nama saya beda sehuruf dengan di paspor. Emang akan jadi masalah di sana yah kalo beda?

          harisrestu · Januari 22, 2020 pada 18:58

          kalo hanya beda 1 huruf mah aman mbakk….
          saya agak masalah dikit karena Muhammad nya disingkat M. doang…

Wisnu · Februari 21, 2019 pada 15:14

terima kasih ya kak informasinya

    harisrestu · Februari 21, 2019 pada 15:32

    halah halah ngeheeee….

Rafles · Maret 1, 2019 pada 21:03

Haloo kk..
Kk kn udh pernah ngetrip k korea, kapan k korea lagi biar pergi bareng…

    harisrestu · Maret 4, 2019 pada 11:32

    wkwkw saya sih pengen nya tiap hari ke korea…. tapi lagi banyak gawean di kantor ini huhuhu….
    dan masalah utamanya sih biaya kesananya wkkwkwkwk
    doain bisa kesana lagii

Ochii · Maret 6, 2019 pada 15:49

kak makasih info nyaa..
btw tau tentang busan jg gak ? kalau tau, boleh sharing nya jg ya kak
aku ke seoul 25 – 30 Mar ini (anyone traveling same date with me ?)

Thank you 🙂

    harisrestu · Maret 9, 2019 pada 07:20

    wah kurang tau kalo busan wkwkw belum pernah kesana soalnya
    doain aja bisa kesana kapan kapan wkwkw

    Pute · Januari 12, 2020 pada 11:08

    halo kak ochii! saya dan kakak saya akan ada di seoul kurang lebih sama dengan kak ochii. barangkali bisa sharing itenary dan traveling bareng😊

Miya · Maret 8, 2019 pada 15:58

Kira2 udh ngabisin berapa kak dr smuanya??? Kk pake google map ya disana??

    harisrestu · Maret 9, 2019 pada 07:18

    abis banyak karena banyak titipan sama belanja… ampe belasan juta….
    iyaakk aku pake google map sama seoul subway disana

wahyu yovi prayogo · Maret 11, 2019 pada 15:19

Kalau untuk penginapan di korea yg recomended paling banyak anak backpaker dan aksesnya juga mudah mau kemana mana ,di daerah mana ya?

Sya ke korea 31 maret 2020 sampai 6 april kali aja ada yang mau bareng ?

    harisrestu · Maret 11, 2019 pada 17:20

    kalo menurut saya di Myeondong… wkwwkw
    daerah paling mainstream para backpacker yg ke korea

    deket stasiun, deket halte, deket wisata, tempat belanja, dll

    tasyalakbar · Maret 30, 2019 pada 23:13

    Hai kak, aku juga mau trip backpacker ke korea kebetulan di waktu yg sama, kita bisa kontak2 an via email kah ? email aku di [email protected], makasih

    Margareta · Januari 7, 2020 pada 02:52

    Hallo .. aku rencana jg pgn ke korea bulan bulan itu, boleh email ? [email protected]

Derismah · Maret 29, 2019 pada 09:11

Untuk beli oleh oleh atau souvenir yg murah dimana kak haris, mungkin ada saran..

Ohh ya saya tgl 30 maret ini berangkat ke korea, sampai sana tgl 31 sore. Cuma berdua sama kakak, mungkin ada yg samaan bisa kontak aku @derismahs

    harisrestu · Maret 31, 2019 pada 16:53

    hmmm kalo produk skin care bisa di myeongdong… kalo baju baju banyakkk… ada dongdaemun, hongdae, insadong, dll
    kalo kerajinan dan pernak pernik khas korea ke pasar namdaemun… banyak dah pilihan nya wkwkw

      Estimalik · April 25, 2019 pada 21:15

      Ka Haris kalau untuk simcard pesan di klook tapi tetap diambil di koreanya langsung ya? Oh iya dan untuk tax refund setelah belanja apa harus punya kartu kredit atau bagaimana ya? Terima kasih infonya^^

        harisrestu · April 26, 2019 pada 21:31

        iyaaaa… ntar ambilnya di bandara Incheon nya

        wah pas di korea saya ga belanja2 gituu
        tapi info aja… kalo mau tax refund ada 2 macem
        pertama yg bisa langsung di refund di tokonya (biasanya minimal belanja 30.000 won)
        kalo yg kedua kumpulin tu struk, trus di refund di bandara Incheon pas pulang

        wkwkw kurang tau yg refund di bandara

        Suchi Mediawati · September 2, 2019 pada 10:08

        Rencana mau ke Korea akhir Januari sampai awal Feb. Ada juga yg sama ga ? Backpacker bareng gitu.
        Oh iya gw belum pernah ke Korea, takut sih … tips donk aplikasi apa aja yg harus di download.

          Retno Juwita · Desember 3, 2019 pada 10:36

          Sya jg kpngen ke korea. udh ada rencna tapi sktr bulan oktober atau november krn pas musim gugur. Tapi krn msih awam banget jdi takut jg sih hehe. perlu teman yg udh berpengalaman kesna nih keanya hahahaha

erika · Mei 23, 2019 pada 23:21

salam kenal mas,bermanfaat banget ya pemgalamanya,rencana q jg sama temen mau ke korea perdana di bulan november tanggal 14 mana tau ad temen2 d sinj yg mau ke korea di tanggal itu 😊😊

    Robby · Juni 10, 2019 pada 14:40

    Halo erika, aku kemungkinan berangkat tanggal segitu juga. Boleh minta kontak email kah?

    poi · Juli 25, 2019 pada 12:48

    november taun ini ya ? info ig nya boleh ? lagi cari temen bareng bareng backpackeran

      Dwi fajar · September 26, 2019 pada 22:38

      Hai aku juga mau ke korea nov ini, ada ig gaa?

Dee tenri · Agustus 23, 2019 pada 14:04

Kak, aku rencana ke korea bduaan aja sama sodara yang sama2 nekat dan buta korea.. aman ngga sihh? Dan apa gampang liat/baca petunjuk arah di korea, kan ngga ada yang ngerti han geul nihh..

    harisrestu · Agustus 26, 2019 pada 10:56

    aman mbakkk…. saya aja buta korea, dan gampang juga baca informasinya soale banyak juga yg bahasa inggris
    tapi ya tetep belajar dulu macem macemnya sebelum berangkat… biar disananya dah tau cara kemana kemananya

Insan Muhammad · September 24, 2019 pada 22:29

wah keren nih kak . udah bisa jalan-jalan sampe korea. aku sih kepingin banget kesana.. semoga bisa nyusul lah Aamiin.

    harisrestu · Oktober 4, 2019 pada 10:03

    aminnnnnnn

Tri · Oktober 13, 2019 pada 20:53

Mksh infonya mas..

    harisrestu · Oktober 14, 2019 pada 22:22

    sama samaaaa mbakkk

Ris · November 17, 2019 pada 15:46

Assalamualaikum, mohon maaf sebelumnya ya mas saya mohon izin buat meng copy cerita mas untuk tugas uts saya, linknya akan saya cantumkan

    harisrestu · November 18, 2019 pada 09:35

    waalaikumsalam…. oke baik mbaaa…

nafeesatanty · November 19, 2019 pada 15:40

Haloo mas haris, terima kasih informasinya yaa. sangat berguna sekali
Btw, apa disini ada yg berencana ke Korea bulan Desember 2019?

    harisrestu · November 21, 2019 pada 15:19

    sama samaa mbakkk hehehehe

LehautDupanier.com · November 26, 2019 pada 08:47

Btw makasih banget, infonya bermanfaat buat jadi referensiku karena tahun depan mau ke Korea juga…

    harisrestu · November 27, 2019 pada 08:42

    sama samaa mbakk hehehehe

Kiki Putri · November 27, 2019 pada 17:39

Ada rencana lagi ke sana?

    harisrestu · November 28, 2019 pada 16:43

    kalo ada duitnya, tiap hari pengen balik kesana mbakkk hueuheuheuh

Nafil · Desember 1, 2019 pada 22:57

Gak ada yg rencana ke korea tahun depan bulan maret akhir sampai awal april?

    Juli · Januari 4, 2020 pada 00:10

    1 mei kak smpe 7 mei ajah, bareng, aq berdua saja.

Viola · Desember 3, 2019 pada 19:46

Total budget berapa mulai dr brgkt sampe balik?

    harisrestu · Desember 4, 2019 pada 11:00

    persisnya berapa saya lupaa….
    kira kira total 6 hari ga nyampe 10 juta mbak….
    soalnya ane ga banyak belanja, tiket promo PP 4 jt, guesthouse yg 300 rb buat 2 orang, makan sehari hari sarapan gratis guesthouse buat pagi dan bekal di siangnya, trus malemnya makan indomie ma nasi putih sevel, transport full subway ma bis tanpa taxi, keluar duit banyak di tiket masuk tempat wisata gitu…..

Nabilla · Desember 5, 2019 pada 12:06

Untuk booking tiket pesawat biar dpt harga promo kayak mas haris dimana yaa pake aplikasi/link apa? Terimakasihh

    harisrestu · Desember 5, 2019 pada 15:26

    wah banyak banget mbak….
    semua penjualan tiket online kayak tiket.com traveloka pegipegi or bahkan promo dari maskapai nya langsung (biasanya di travel fair) ada promooo di waktu waktu tertentu

    kalo saya kemaren 2018 dapet harga normal dengan promo harga yg minim…. (perginya beli di web airasia dan pulangnya beli di tiket.com)

    kemaren saya beli tiket ke korea lagi buat tahun depan, dapet promo tiket gledek di online tiket week nya tiket.com…. itu harganya cuma 3.5 jt PP
    dan itu ga nyampe beberapa jam doang harga 3.5 jt….. besoknya dah jadi 4 jutaan….
    saran saya emang harus rajin rajin nyari promo di penjualan tiket online or ke travel fair dan harus buru buru karena rebutan huehuehuehu

ahmad · Januari 13, 2020 pada 22:33

thank you, your article is very good and recommended

    harisrestu · Januari 13, 2020 pada 23:46

    terima kasih masbrooo

friske marantika · April 6, 2020 pada 17:53

Bermanfaat dan detail bgt, jadi bisa prepare max, thank you ya :)) semoga corona segera berlalu supaya bisa kesini lebih cepet aamiin

    harisrestu · April 8, 2020 pada 16:14

    aminn…. moga lancar juga perjalanan di korea nyaa

sesha andini · Juni 8, 2020 pada 14:44

kak orang korea pada bisa bahasa inggris ga ?
terus rekomen makanan halal dong disana

    harisrestu · Juni 10, 2020 pada 15:38

    kemaren sih pada bisa mba yang muda muda bahasa inggris… kayaknya di drama doang yg kayak pada takut bahasa inggris hehuehheu..
    hmmm banyak sih mba… di myeongdong sih saya suka ke Bakso Bejo atau Two Two Chicken.. di sekitaran masjid itaewon juga banyak masakan timur tengah…
    dan yang pasti makanan street food korea nya juga perlu dicoba

Steven Toh · November 15, 2020 pada 08:22

Blog yang menarik, membangkitkan kenangan akan Seoul… Myeongdong yang dalam bahasa Korea berarti “terowongan terang” atau “gua terang” barangkali image-nya telah dibentuk oleh kesan terang, mengkilat dan terpoles dari tempat ini dan idola-idola pop Korea.

Saya mencobe menulis blog tentang Seoul , semoga anda suka: http://stenote-berkata.blogspot.com/2019/11/seoul-di-myeongdong-pagi-hari.html

Tinggalkan Balasan